Langsung ke konten utama

Jangan buang sampah dapur, yuk buat eco enzyme!

 


Sampah dapur menumpuk? Lalu diapakan? Dibuang begitu saja? Stop! Demi membantu mengurangi beban tempat pembuangan akhir (TPA) sampah, mulai sekarang mari mulai memanfaatkan dan mengolah kembali sampah dapur dirumah kita. Bagaimana caranya? Mari kita bahas. 

Teman-teman pernah mendengar istilah Eco Enzyme (EE)? Ya, akhir-akhir ini seiring banyaknya kegiatan bekerja dari rumah atau work from home (WFH) menjadikan orang banyak memiliki waktu luang sehingga salah satunya dimanfaatkan untuk bercocok tanam. 

Eco enzyme (garbage enzymes) adalah cairan fermentasi dari sampah dapur. Praktis eco enzyme ini pertama kali dikembangkan oleh Dr. Rosukon Poompanvong, founder Asosiasi Pertanian Organik (Organic Agriculture Association) dari Thailand,. Beliau sudah melakukan riset selama lebih kurang 30 tahun. Kampanye ini beliau lakukan dalam rangka mengurangi global warming akibat efek rumah kaca, yang menyebabkan lapisan ozon menipis. Saat proses fermentasi berlangsung, juga dihasilkan gas O3 atau yang dikenal dengan ozon. 

Nah, bagi pecinta tanaman cairan eco enzyme digunakan sebagai salah satu cara untuk menutrisi kembali tanaman sekaligus pestisida alami yang ramah lingkungan. 

Namun, sebenarnya eco enzyme memiliki banyak manfaat selain hanya sebagai penyubur tanaman saja, diantaranya bisa juga digunakan sebagai cairan desinfektan alami, sebagai bahan deterjen pembersih perabot plastik, kaca, bahkan toilet, sebagai pestisida alami, sebuah penelitian menyebutkan bahwa 1 liter cairan eco enzyme dapat membersihkan 1000 liter air sungai yang tercemar masya Allah. Berarti dengan membuat cairan eco enzyme ini maka kita turut membantu memperbaiki lingkungan sekitar kita. 

Ternyata cairan organik eco enzyme ini juga sudah banyak dibudidayakan dan dijual di pasaran. Saya mencoba menelusuri sebuah marketplace dan luar biasanya banyak bertebaran pedagang cairan organik ini. Harganya pun beragam mulai dari Rp 5000, - hingga puluhan ribu perbotol. Hmm kalau sudah tau cara membuatnya sepertinya membuat sendiri lebih berkesan ya. Apalagi bisa menikmati proses setiap harinya, setuju? 

Sekarang yang menjadi pertanyaan bagaimana cara membuat cairan eco enzyme ini? Cara membuatnya pun sangatlah mudah. Berikut cara membuat cairan eco enzyme :

🏷️ Bahan-bahan🏷️:

πŸ‚ 300 gram sampah dapur ( kulit pisang, wortel, bawang, sayur, jeruk dan lain-lain) 

Gula

πŸ‚ 100 gram gula aren atau gula pasir

πŸ‚ 1 liter  air

πŸ‚ 1 botol bekas air mineral ukuran 1,5 liter


🏷️Cara membuat🏷️:

πŸ‚ Cacah-cacah sisa sampah dapur, masukan ke dalam wadah tertutup campur dengan air dan gula

πŸ‚Tulis label tanggal pembuatan, letakkan ditempat yang jauh dari jangkauan anak-anak dan sinar matahari 

πŸ‚ Buka setiap hari tutup botol perlahan-lahan untuk membuang gas yang ada, dan tutup kembali

πŸ‚ Cairan eco enzyme bisa di panen setelah 3 bulan

πŸ‚ Bisa langsung digunakan sebagai pupuk ataupun pestisida tanaman. 


NOTE :

✍️ Menggunakan gula are lebih disarankan dibanding gula pasir, untuk mengurangi efek kimia tambahan yang terdapat pada gula pasir. Namun pada percobaan pribadi Saya pun menggunakan gula pasir

Jangan ada sisa tulang, daging dan minyak pada sampah dapur karena akan merusak hasil fermentasi

✍️ Hati-hati saat membuka tutup botol cairan Eco enzyme karena besarnya tekanan gas didalam botol, sebaiknya buka secara perlahan. 

✍️ Jika ingin digunakan sebagai pupuk boleh dicampur dengan sedikit air dengan perbandingan 1:5

Mudah bukan cara membuat cairan eco enzyme ini? selamat mencoba. 


Salam hangat, 

Mom Queen 


Referensi :

Dari berbagai sumber



Komentar

  1. ilmu baru nih, beberapa hari yang lalu sempat nonton wa story teman lagi ngaduk-ngaduk cairan sampah dapur. eh sekarang ketemu ulasannya. manfaat banget nih, bisa dicoba. makasih mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo mbak kita buat eco enzyme sendiri.. Lumayan m3ngurangi beban TPA

      Hapus
  2. wuaah.. keren nih idenya mbak. Karena memang sampah bisa jadi pupuk tanamankan. bikinnya juga gampang ya mbak, aku mau praktekin ah entar :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selamat mencoba ya mbak Ky.. Nanti sharing juga ceritanya

      Hapus
  3. Wah, ternyata gampang banget bikin ecoenzym ya mbak. Mau ikut bikin ah

    BalasHapus
  4. sedang mengalami masalah juga nih sama sampah, pengen banget sebenarnya mbak bebikinan kayak gini, tapi ngga punya tanaman, kalo buat penggunaan yang lain apa nggak bau mbak? penasaran juga, manfaatnya memasukkan gula biar apa ya mbak? hihi, banyak tanyaa, nanti saya coba cari tau nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Menurut guru saya yang udah berhasil nyobain, ga ada bau sama sekali mbak dari sampahnya, justru bau alami dari bahan organiknya yang muncul.
      Gula fungsinya mempercepat proses fermentasi sekaligus membunuh mikroba atau hewan lain yang mengganggu spt biasanya cacing dsb.so kalau ada tumbuh cacing disitu boleh tambah gula nya lagi. cmiiw

      Hapus
  5. Kakak saya sudah menerapkan hal ini sejak lama. Di atas rumahnya ada dak yang juga dipakai untuk bercocok tanam dalam pot dan membuat kompos.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuiih ini kereen... Pengen juga kalau kayak gini Aku mbak Pit

      Hapus
  6. Aku mau nyoba ini tapi gak jadi-jadi padahal udah punya buku panduannya loh. Padahal jadi gak mubazir ya sisa makanan di dapur.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sampah organik aja teh Rin, kalau yg ada minyaknya jangan ya..nanti ga jadi kata guruku

      Hapus
  7. Wah terimakasih sharing ya. Bisa dicoba nih

    BalasHapus
  8. Wahh kemarin jg sempet diajarin bikin ginian wkwkw tp ngga kecatet langkah dan apa aja bahannya. Thanks kak sharingnya

    BalasHapus
  9. wah gak nyangka sampah dapur bisa jadi pupuk. ini lebih aman daripada kita kasih pupuk kimia ya. layak di coba nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kalau kimia kan.. Makin lama tanahnya makin tandus, beda kalau pake yang alami

      Hapus
  10. Mbak aku biasanya buang eh, ini bisa dimanfaatkan ya ternyata MasyaAllah jadi pengen praktik juga nih diriku mbak.

    BalasHapus
  11. Astaganagahhh aku baru tahu bisa dibuat ECO Enzyme begini. Lagian gampang bikinnya. Ini mah perkara mau atau malas aja.

    Makasih mbak sharingnya

    BalasHapus
  12. Kak... bagus banget informasi ini.
    Makasih banyak. Saya belum pernah mencoba membuat pupuk dari sampah organik rumah tangga, paling juga sampah dedaunan kebun saja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama aku juga paling daun-daun aja pernah nyobanya. Kalau dari sisa bahan makanan di dapur pernah di kumpulin doang tapi ga di olah. Hehe

      Hapus
    2. Wkwkwk kadang aku juga termasuk team nanti-nanti, ujung-ujungnya ga diolah.. Tapi itu duluu sekarang lihat sampah dapur kayak lihat duit gitu wkwk

      Hapus
    3. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
  13. Suamiku juga bikin pupuk dari limbah dapur mba, cuman nggak dicampur apa apa gitu jadi dibiarkan sampai membusuk dan diambil sarinya, lalu campur air dan dibuat untuk menyirami tanaman. Tapi tunggu dulu sampai buanya berkurang sebelum dicampur air dan dibuat siram siram. Tapi ini bagus juga metodenya ya Mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah ada juga yang nyobain pakai air beras aja loh, untuk penbersih lantai. Tapi aku belum nyobain jg sih. Belum nemu mentor hihi

      Hapus
  14. Ini gunanya buat apa aja ya mba? Dan cara pemakaiannya gimana? Itu kan kalau pupuk 1:5 tapi penggunaan untuk hal lain apa ada aturannya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak sih mbak kegunaannya, menurut guruku bisa buat desinfektan, pembersih lantai, cairan cuci piring.. Tapi aku belum nyobain. Ini yang aku buat mo nyoba buat pupuk tanaman dulu. January nanti panen banyak hihi.. InsyaAllah sharing lagi

      Hapus
  15. Masyaa Allah ilmu baru. Auto nyobain.. Selama ini, sampah dapur dengan sampah biasa, selalu di satuin..

    BalasHapus
  16. Alhamdulilah blog walking nambah ilmu lagi. Masya Allah kapan-kapan saya coba deh. Selama ini baru manfaatin air cucian beras untuk siram tanaman

    BalasHapus
  17. Pernah denger sebelumnya, tapi baru tau kalau cara buatnya segampang ini. Asal telaten dan niat bisa ya mba harusnya. Cuma karena ngekos dan seringnya beli ngga banyak sampah dapur juga hehe. Tabungan ilmu buat nanti kalau udah berkeluarga atau punya rumah sendiri. Makasiih sharingnyaa mbaa

    BalasHapus
  18. Pengen bkin jga pas awal mulai tanam2, tpi blum kesampaian jga nih mba

    BalasHapus

Posting Komentar

Thanks so much to all of reader. Please comment if any doubts or suggestions

Postingan populer dari blog ini

Benarkah ada orangtua yang gagal?

Assalammualaikum warahmatullah wabaarakatuh. Apa kabar happy parents semua? Semoga selalu happy meski pandemi belum juga mereda. Kali ini Aku mau membahas sedikit mengenai topik yang terngiang-ngiang dikepalaku "Benarkah ada orangtua yang gagal?" . Gagal dalam membesarkan anak, gagal dalam mengelola dan menyalurkan emosinya sehingga meluapkan pada anak, gagal dalam mengasah kemampuan dan bakat anak, gagal dalam membersamai tumbuh kembang anak, atau bahkan gagal dalam mendidik dan mempersiapkan anak-anaknya menjadi generasi terbaik dimasanya. Setiap orangtua pasti menginginkan yang terbaik untuk anak-anaknya. foto dokpri Aku pikir pemikiran seperti ini tidak akan pernah terlintas dalam pikiranku,karena menurutku tidak ada orangtua yang menginginkan kegagalan dalam hidupnya apalagi untuk anak-anak. Semua orangtua sangat mencintai anak-anaknya, entah anak-anak tahu atau tidak, mereka rela memberikan yang terbaik bahkan rela menghimpit kebutuhan diri sendiri demi memenuhi kebut

Ayo, dukung UMKM disekitarmu bangkit lagi!

Assalammualaikum warahmatullah wabaarakatuh  Apa kabar teman-teman semua? Semoga selalu dalam lindungan Allah Subhanahu Wata'Ala amin allahumma amin . Nah kali ini Aku mau membahas tentang cara mendukung bangkitnya dunia usaha mikro kecil dan menengah atau UMKM disekitar kita. Sebagai bagian dari ikhtiar membantu teman-teman semua pelaku UMKM untuk kembali bangkit dan bersinergi membangun perekonomian Indonesia khususnya keluarga.  Pandemi Covid-19 yang dialami dunial termasuk Indonesia sejak Maret 2020 telah memukul banyak sektor usaha. Berbagai sektor terdampak diantaranya yang paling terpukul adalah sektor usaha transportasi, perdagangan makanan dan minuman, pariwisata, industri pengolahan dan masih banyak lagi. Bukan hanya menimpa para pelaku usaha berskala besar namun juga pada pelaku usaha mikro kecil dan menengah(UMKM). Mengambil dari hasil survei yang dikeluarkan oleh Badan Pusat Statistik (BPS) mencatatkan bahwa sebanyak 82,85% perusahaan terdampak oleh pandemi virus coro

Membiasakan berhijab sejak dini

   Assalammualaikum warahmatullah wabaarakatuh  Ukhtifillah  yang dirahmati Allah Subhanahu Wata'Ala dalam rangka menggalakkan campaign   #hijabsejakdini , disini Aku mau berbagi tips mengenai cara membiasakan anak-anak mengenakan hijab dalam kesehariannya.  Seperti kita tahu bahwa menutup aurat hukumnya wajib sebagaimana kesepakatan para ulama berdasarkan firman Allah azza wa jalla: "... Dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung ke dadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya, kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putera–putera mereka, atau putera–putera suami mereka, atau saudara-saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita islam, atau budak-budak yang mereka miliki, atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita....." (QS An-nuur : 31)  Jadi, karena m

Ibu Karir dirumah

Sejak melahirkan anak pertama, Queensha, suamiku sudah mengingatkan untuk memasang target kapan akan berhenti dari pekerjaan, dan fokus mengurus anak. Waktu itu aku mengatakan "nanti ya kalau Queensha sudah mulai sekolah, sekira umur 5 tahunan" Suami membalas "Kalau bisa lebih cepat dari itu, karena anak sangat membutuhkan figur ibunya, Jika waktunya banyak bersama pengasuh ketimbang orangtua terutama ibunya, ikatan bathin ibu dan anak akan berkurang ." Dan, itu memang benar. Aku merasa anakku  cenderung lebih dekat dengan pengasuhnya, misalnya jika pengasuhnya hendak pergi ke warung (karena rumah pengasuhnya didepan rumah kami), maka Queensha akan langsung berlari menghampiri, dan berteriak " ibuu, ikuuutttt" Akupun menuruti keinginannya, walaupun saat itu aku lagi bermain bersamanya.Karena jika dilarang dia akan menangis. Dan, Qodarullah menjelang umur Queensha 2 tahun, aku dinyatakan hamil anak kedua, alhamdulillah masyaAllah. Padahal baru beren

Ayo membaca nyaring bersama Lets Read

Menteri pendidikan dan kebudayaan Nadim Makariem pernah mengatakan bahwa di Indonesia saat ini tengah mengalami yang namanya krisis literasi. Pernyataan ini sebenarnya bukan tanpa alasan, hal ini didasari pada rilis hasil studi Programme for International Assessment (PISA) 2018 yang dilakukan oleh Organization for Economic Co-operation and Development (OECD) pada 3 Desember lalu. PISA adalah hasil program studi internasional dibidang pendidikan per 3 tahunan bagi pelajar berusia 15 tahun. Yang bertujuan untuk mengamati kemampuan membaca, matematika dan sains suatu negara untuk mendorong pendidikan. Dalam hasil rilis hasil studi tersebut didapat bahwa skor kemampuan membaca di Indonesia ditahun 2018 turun menjadi 371 dibanding tahun 2015 diangka 397 poin, dengan skor rata-rata OECD 487 poin. Aku sepakat bahwa literasi tidak hanya tentang kemampuan membaca, tetapi juga tentang kemampuan memahami bacaan, numerasi, sains dan kecakapan dalam memecahkan suatu masalah tertentu. Namun sem